MILITARY CAMP. Kejutan Indah dari kampusku tercinta

“ Besok jangan lupa, jam 6 lho ya? Semua harus berkumpul tepat jam 6 di kampus!”  Miss Tan memberi pengarahan untuk military camp yang akan kita laksanakan besok, Selasa-Rabu 27- 28 september 2016.

“ siapkan kaos buat kotor-kotoran yang kalian ikhlaskan gak bakal dipake lagi.” Miss Ly menambahkan. Sebagai anak rantau, aku khawatir bangettt. Aku kan gak punya  kaos yang aku ikhlaskan gak dipake lagi. Hahahaha.

Dengan muka polos nan teduh (ceileehhh) kudekati Miss Ly  “ miss, emang mau dipake apa sih bajunya? Kotor-kotoran atau disobek-sobek?”. Beliau bilang apa? “ kejutan, rahasia.” Yaahhh, sebagai santri yang dulunya sering dikerjain pembina pramuka di pondok dulu, aku fikir kaos yang ‘Cuma’ dilumpurin bisa dicuci kok. Kok ada gitu kata-kata gak bakal dipake lagi. Kan sayaaanggg… hiks ;(

Karna kegalauan dihati yang melimpah ruah bergejolak membahana berdesir memancarkan sinar menyilaukan (apa sihhhh?? :p). Akhirnya , otak ini memutuskan untuk kepasar dan berburu kaos murah meriah di sanaaaa. Hehehe alhamdulillah, berkat kegigihan dan ketabahan dapet kaos 25ribuan yang keceehh abisss.. yayyy alhamdulillah rezeki anak sholehah.. we can do anything. If we need something, get it!

Singkat cerita, sampailah aku yang keceh abis ini di kampus, jam di hp menunjukkan jam 6 pagi lewat dikit. Hehehe… dikit lho, beneran. Kalo gak 2 menit yaa 3 menitlah. Pas dah nyampe kampus, terlihatlah 4 truk TNI-AD (aku baru tau namanya Tronton, setelah pulang military camp  :D) yang berdiri gagah menunggu aku yang terlambat ini, bukan mobilnya aja ama bapak  TNInya juga lho. Keren kannnn??. Oke, langsung menuju barisan kelompok 23 tercinta dan dengerin para pembimbing mengarahkan kami. Selang berapa menit setelah pengarahan, muka kita diolesin cairan hitam gitu. Ooo my God!!! Serasa  ‘cantik’ aja gitu.. hmmm IMG_20160928_195042.jpg

Udah Cantik Belum? hehehe

Next, you know what??!

Kita naik tronton dengan mata tertutup!! Hhhhh.. kenapa lagi ini??? Tapi, tenang. Ada Allah. Kita baca surat Arrahman sehafal kita, bolak-balik ampe kita sampe tujuan.

Sesampainya ditujuan, kita diarahkan langsung dengan para tentara keren. Dikasih yel-yel yg pake tepuk dada itu lhooo, hmm jadi inget pramukaan di Gontor kangennnnn….

Setelah itu, kita ke lapangan deh. Buat upacara pembukaan, yaa kurang lebih kayak upacara pramukaanlah. Eh, tau gak? Pas lagi amanat, tetiba pandangan ngeliyeng-liyeng aja gitu. Liat telapak tangan, udah kuning trus aku bilang ke boss Varin “ tau gak, aku pusing banget lho”. “duduk dibelakang aja, Nad”  suara Varin sempet aku denger. Tapi, brukkk. Kaki dah lemes banget, aku pingsan! Bangun-bangun, banyak yang ngerumunin. Hahaha malu ah, gak mau dibilang sakit, aku pun minta minum dan langsung pasang kaos kaki yang dilepasin ama mereka. Trus bangkit dan nerusin kegiatan lagi deh..

No morning without Dhuha..

Yess, kita dikasih waktu buat sholat Dhuha.

Karna kedisiplinan waktu yang harus kita jalani dalam pelatihan militer disini, kita dikasih waktu 30 menit untuk sholat Dhuha. Hmmm, lumayanlah. Lucunya pas mau wudhu, muka kita yang loreng-loreng hitam gak bisa dihilangin dengan basuhan air doang!!! :O jadilah kami para pengusaha muda yang menjunjung tinggi ke sah-an wudhu sebelum sholat ini berlama-lama ditoilet dan tempat wudhu untuk membersihkan loreng-loreng tersebut. Hhhh, gak mau lagi deh pake itu.

Kemudian kita keliling perumahan(hmmm, asrama kali ya) para tentara disana. Ternyata alamatnya di Srengseng Sawah Jagakarsa, Jakarta Selatan. Banyak logo dan patung berbentuk lebah badak yang mana aku suka banget liatnya, so cute:p deh… hahaha kita dikenalin nama-nama tempat disana, termasuk gudang persenjataan.. WOWWWW

Setelah sholat zuhur, waktunya kita makan siang. Makan siang harus bersama, jadi kita duduk berbaris gitu, trus estafet nasi bungkus yang sudah disediain sama panitia. Hmmm, sampai detik terakhir setelah banyak aba-aba siap makan perasaan sih biasa aja. Tapiiii, setelah cek kelengkapan lauk masing-masing. Pak TNI teriak “coba liat makanan masing-masing!! Semua udah punya tahu?? Ayo angkat tahunya!!!” kita dengan lugas angkat tahu, bisa nebak gak apa yang terjadi?? Pak TNI bilang lagi “waktu kita terbatas, tolong makan tahunya dalam hitungan ke sepuluh!! Satu.. dua.. tiga..”` aku ngos-ngosan banget tuh makannya, mana mulut gak muat lagi buat masukin semua tahu segede itu. Tapi, alhamdulillah berhasil juga trus tinggallah ayam, sayur, sambel dan nasi di bungkusnya tersebut. Pak TNI teriak lagi, “ayam mana ayam!! Angkattt!! Dalam hitungan ke limabelas, semuanya harus habis. Satu… dua… tiga…” dannn, you know what??! Aku dapat sayap! Dan itu susah buat dipretelin.. jadi, telatlah aku walau sedikit.. hihihi selanjutnya nasi. Nasi tanpa tahu dan ayam ini kita makan dengan hitungan ke-dua puluh. Sungguh menyiksaaaaa!! Kalau dimakan pelan kan enak tau jalanin aja dehhh

Setelah itu baris-berbaris. Hmm, alhamdulillah bekal Pramuka dulu di Gontor masih melekat. Jadi, bisa ngikutin deh. Terima kasih ya Allah (tau kan Brand siapa?? Hahahaha)

Sore setelah Ashar, kita dikasih kejutan keren bangetttt. Kita dibawa ke lapangan tembak, dan diajarin bongkar pasang senjata. I tell you, it’s very awesome. Cuma yaaa namanya Nadia mana mau megang senjata, kan aku penyayang kepada sesama dan tak i nnin menyakiti.  hahaha jadinya, cuma kena korban kaget aja deh..jiahhhh

Lalu, kita kumpul sebelum maghrib. Bahas performance untuk tampil nanti malam. Banyak ide yang kita keluarin, tapi gak ada yang kepake! Hahaha soalnya ketika Mr. One lewat, beliau bilang “Fey, ente kan bisa Pantomime”. Oh iya ya, pantomime!!! Akhirnya kita latihan pantomime.

Sore ini kita gak mandi, karna waktu dan kamar mandi tidak memadai untuk kita yang 130 orang lebih ini. Jadi, ganti baju dan langsung sholat deh.

Makan malem, bisa ditebaklah gimana cara makannya. Hahaha tapi, gak makan satu-satu gitu. Kita dikasih waktu 3 menit buat ngabisin semuanya. Nadia?? Gak abis… hehehe ada boss-boss ikhwan yang dengan kepahlawanannya nyamperin aku dan makan sisakuuu.. makasiii whoever youuuu..

Setelah sholat isya, kita berkumpul di tengah lapangan. Lilin-lilin nan indah sudah dinyalakan. Kita main game sebelum performance. Karna kelompokku sebelum akhir. Jadi, suasana sudah asik diajak untuk melelapkam diri dilapangan yang anginnya waktu itu cepoi-cepoi (eh, sepoi-sepoi). Boss fey merubah konsep. Beliau mau, kita nyanyi lagu bunda pas dia lagi puisi. Actually, his acting is good when reading his poem. But,waktu itu tepat upacara bendera!! Dan suara penurunan (atau penaikan ya?? Gak tau deh) itu kenceng banget dan hampir semua orang disitu ketawa!!! Aku juga senyum-senyum sih.. hahaha kan lucu, kita performance puisi sedih gitu eh ada musik yang lucu minta ampun pake instrumen TNI lagi.. but, salute for boss Fey.

Waktu tidur kita dikit banget ya, soalnya kita dibangunin buat jerit malam. Hmm, gak ada hantu-hantuan kok. Cuma keliling ngikutin alur pos aja. Semacam ujian gitu, mulai dari hafalan Umar Usman Culture, sampe bongkar pasang senjata.

Abis tahajud dan subuhan, kita jogging. Lumayan, dapet 3 putaran. Kuyus kuyussss.. hehehe

Setelah itu kita latihan bela diri, pertamanya sih excited  bangetttt. Eh, ditengah latihan keliyengan lagi, pandangan kuning-kuning dan mulai gelap gitu. Jadinya aku putuskan untuk istirahat dibelakang jamaah pembela diri (oopss). Antisipasi pingsan dan merepotkan orang lain, hahaha tapi ternyata… kepala makin pusing. Wahhh, kayaknya bakal demam nih. Soalnya pusingnya itu berattt banget. Akhirnya akupun pulang ketenda, dan beristirahat..and missed all activities

Sampe kita pulang naik Tronton lagiii. Merasa keren sumpah! Hahaha soalnya mobil lain pada minggir. hehehe

Seru kan???

Kepo gak ama penulisnya? Follow instagram penulis buat tau daily activities yg dia upload tiap hari yaaa di @naqieTraveler.. thanks semoga kita selalu disayang Allah..aaamiin

pengalaman military camp

assalamualaikum WR WB

pada hari selasa kita pergi latihan dasar kepemipinan di srengseng sawah, kami berangkat dari kampus pukul 06.00 dengan keadaaan mata tertutup, pas sampai disana saya langsung disambut dengan anggota tni, langsung melakukan baris ber baris, pembuatan yel yel dll, selesai baris kami mengadakan upacara pembukaan , pas upacara berlangsung bos nadia pingsan, lalu  ditolong oleh pembina…

selesai upacara kami semua sholat dhuha, dan selesai sholat dhuha kami semua melakukan pengenalan oleh pembina dan pemilihan ketua kelompok, singkat cerita ketika selesai melakukan sholat dzuhur waktunya makan siang, dan proses makan nya itu tidak spt biasanya dengan waktu yang sangant singkat, hal tersebut dilakukan agar kita dapat lebih menghargai waktu….

setelah makan siang kami melakukan PBB pas kegiatan pbb semua berjalan seru dan tidak ada kendala, setelah pbb kita melakukan sesi bongkar senjata dan latihan menembak, pada saat latihan menembak semua mahasiswa berebutan ingin mencobanya tidak hanya mahasiswa nya tetapi para SM pun ikut rebutan mencoba untuk nembak…..

setelah menembak kamu melakukan sholat maghrib, dan habis sholat maghrib maki semua ngumpul dilapangan , dan disitu mr wan membuat sebuah permainan seru, setelah bermain dilanjutkan dengan acara perform dari setiap kelompok, acara tersebut selesai sekitar pukul 10.00

selesai acara tersebut kita dipersilah kan isstirahat untuk persiapan jurit malam, saya pun tidur dengan keadaan kedinginan, haha maklum sarung nya ketinggalan, pas sekitar pukul 01.30 kami dibangunin dengan tembakan dan disuruh bergegas ngumpul dilapangan basket, saya pun terlambat, dan dihukum jalan jongkok dengan membawa tas yang berat….

setelah itu dibentuk lah kelompok untuk jurit malam, saya pun masuk kelompok 1, saya melewati jurit malam dengan lancar, dan setelah itu kami melakukan sholat tahajud berjamaah di masjid, dan dilanjutin dengan sholat shubuh berjamaah, dan acara mulai lagi jam 07.00….

kita melakukan joging keliling wilayah yonzikon 13 sebanyak banyak nya, setelah joging kita melakukan bela diri militer, pada saat sesi beladiri militer saya dapat mengikuti hanya sampai pemanasan dan latihan dasar aja, saya pun mulai merasa pusing dan lemas, dan saya pun pergi ke aula untuk meminta obat dan saya dipersilahkan istirahat sampai pulang, tanpa melanjutkan acara yang ada…..

ya itu lah pengalaman yang paling berkesan pada saat mlitary camp, saya miftahudin, mengucapkan terimakasih…….

The Story of Military Camp

 by Indra Gunawan (Boss Wan)

Selasa 27 September 2016 menjadi awal bagi sebuah pengalaman menarik bagi kami. Dikumpulkan lebih pagi pukul 06.00 (dari biasanya pukul 09.30) telah terparkir rapi 4 buah tronton mobil tentara di sekitar Kampus kami, Kampus Bisnis Umar Usman. Terlihat wajah-wajah antusias dan tas-tas besar yang penuh dan padat milik para mahasiswa/I sebagai perbekalan kami untuk menjalani 2 hari masa military camp.

Apa sih itu military camp? Tiap orang mungkin mengartikannya berbeda, dan tiap kali kata “military camp” terucap umumnya terlintas di benak kita bahwa yang akan kita jalani adalah sebuah kegiatan penuh menguras fisik, penuh kedisiplinan, penggemblengan mental, dan segudang aktivitas lainnya untuk merasakan hidup ala militer.

Di pagi hari itu selain mahasiswa/i umar usman yang sudah ramai berbaris di pelataran parkir, mobil tronton militer yang menyambut kami di depan, terlihat pula beberapa orang tentara yang sepertinya begitu siap menggembleng kami. Tak lupa muka kami semua sebagai peserta pun di coret dengan warna hitam dan hijau layaknya tentara yang akan masuk medan perang.

Setelah pemberian instruksi-instruksi, pembagian kelompok untuk memasuki tronton, Kelompok Kami menaiki Tronton 1 (jadi dinamakan grup 1) terdiri dari 3 Grup yaitu Umar Usman 22, Umar Usman 23 dan Umar Usman 24. Mata kami pun dibagikan kain hitam sebagai ikat kepala, namun untuk keberangkatan ini setelah semua peserta menaiki tronton militer kain hitam tersebut digunakan sebagai penutup mata. Entah apa maksud mata kami ditutup dengan kain hitam tersebut, mungkin biar peserta tidak tahu mau dibawa kemana, namun tidak seberapa lama perjalanan kami, begitu tiba di lokasi ada sebuah masjid yang bertuliskan Masjid Nurul Hidayah Srengseng Sawah Jagakarsa, berarti percuma juga mata ditutup klo kita langsung tau ada dimana sekarang ;). Kami masih ada di Jakarta dan tidak seberapa jauhnya dari Kampus kami.

Mobil pun berhenti dan menurunkan seluruh peserta, petugas militer mulai memperkenalkan diri, ada sekitar 5 orang yang akan menjadi instruktur kami selama military camp, namun hanya 2 orang yang saya ingat namanya -.-, satu orang bernama Bpk Dian dan satu lagi bernama Bpk Amren. Bpk Dian bertugas sebagai pimpinan instruktur dan Bpk Amren sebagai intruktur bagi Grup kami, yaitu grup 1. kami disuruh berbaris dengan rapi dan petugas militer memberikan instruksi dan gerakan-gerakan yang harus kami hapalkan begitu ada sebuah “kata” yang terucap. Seperti ketika diucapkan “selamat Pagi” maka kami harus mengucapkan Pagi! Pagi! Pagi! Sambil mengayunkan tangan kanan kami ke atas Dengan penuh semangat. Lalu ada juga ketika instruktur mengucapkan  “kekuatan” maka kami harus menyebut lima lima! Lima lima! Lima lima!, Dan masih banyak lagi yang lainnya. Yel-yel tersebut digunakan sebagai pembangkit semangat kami

Day One

Kami harus banyak-banyak bernyanyi setiap kami melangkah, dan kami harus berjalan jongkok di beberapa lokasi. Di pagi hari ini setelah sholat dhuha kami berkeliling Batalyon Militer ini.

1.jpg

Tempat Military Camp kami yaitu Batalyon Zeni Konstruksi 13/Karya Etmaka atau Yon Zikon 13/KE adalah sebuah Batalyon Zeni Konstruksi  TNI-AD. Satuan ini merupakan satuan yang berada di bawah kendali  Resimen Zeni Konstruksi, Direktorat Zeni ANgkatan Darat (Ditziad) dan bermarkas di Srengseng Sawah, Jagakarsa Jakarta Selatan

Proxy War.

Setelah ditunjukkan markas militer, sekitar pukul 10.00 kami diberikan materi tentang Proxy War di Aula Yonzikon 13. Kali ini, Komandan Kompi Markas dari Yonzikon 13 Karya Etmaka yaitu Kapten Deka Ary Wijanarko memberikan materi tentang proxy war. Apa itu Proxy War?

Sebuah Proxy war atau Perang proksi adalah perang yang terjadi ketika lawan kekuatan menggunakan pihak ketiga sebagai pengganti berkelahi satu sama lain secara langsung.

Perang tanpa bentuk atau proxy war mengancam Indonesia, karena negara-negara luar berlomba-lomba ingin menguasai Indonesia karena kekayaan SDA (sumber daya alam).

dalam “proxy war” tidak bisa dilihat siapa lawan dan kawan, tetapi perang tersebut dikendalikan oleh negara lain melalui pihak ketiga seperti media, perusahaan-perusahaan asing, dan lain sebagainya.

perang tanpa bentuk tersebut sudah terbukti, dengan kasus lepasnya Timor-Timur dari NKRI. Timor-Timur diperebutkan oleh negara lain, karena di sana ada kekayaan SDA berupa “greater sunrise” yang letaknya antara Indonesia dan Timor-Timur.

Proxy war sangat penting dicegah untuk menjaga Negara Indonesia ini tetap ada yaitu modal NKRI yang mempunyai geografi daratan dan lautan yang kaya akan SDA agar dikelola dengan baik dan bermanfaat. Bersatu padu dan memperkuat rasa nasionalisme kia. Menjadikan Pancasila sebagai pemersatu hidup kita, serta kaum muda atau mahasiswa harus dapat menjadi agen perubahan dan pemersatu bangsa.

Pelatihan Baris Berbaris

Selepas Sholat dzuhur, agenda kami adalah makan siang dengan cepat. Dilanjutkan dengan Pelatihan Baris Berbaris Dasar, beserta tips, trick dan gerakannya yang benar. Seperti cara Berbaris Lurus, Lencang Depan, Lencang Kanan, setengah lencang kanan, Jalan di Tempat, Hadap Kiri, Hadap Kanan, serta Balik Kanan (Balik Kiri itu tidak ada yaa^^). Setelah diajarkan, kami diberi waktu untuk berlatih dengan anggota kelompok kami, kemudian dipertandingkan dengan kelompok lain. Kelompok yang melakukan kesalahan maka akan dihukum Push Up. Makin banyak kesalahan makin banyak push up nya. Karena tidak ada satupun kelompok yang bisa melakukan dengan sempurna maka tidak ada pemenangnya dan semua kelompok kebagian push up. Kegiatan ini diakhiri dengan berkumandangnya adzan Ashar

Pelatihan Bongkar Pasang Senjata.

pindad-ss1

Selepas Sholat Ashar kami melakukan pelatihan bongkar pasang senjata. Senjata yang digunakan dalam latihan ini adalah senapan laras panjang SS1 buatan Pindad. Senjatanya terlihat sudah lama namun itu tetaplah “senjata”. Sebuah barang berbahaya yang bisa membunuh. Ternyata membongkar senjata itu cukup mudah. Seakan-akan senjata memang dirancang untuk mudah dibongkar dan mudah pula untuk dirakit kembali.  Begitu antusias kami ingin mencoba hingga rebutan ingin mencoba namun Tidak semua orang kebagian praktek langsung bongkar dan pasang senjata, hanya beberapa saja yang berani, berminat kemudian dipilih oleh instruktur. Beramai-ramai dari kami ingin mencobanya, namun apalah daya karena keterbatasan waktu yang kami semua kebagian giliran.

Menembakkan senjata api.

Setelah dilatih cara merakit, bongkar dan pasang senjata, tibalah saatnya yaitu pelatihan cara menembakkan senjata. Kali ini lebih antusias lagi seakan-akan semua ingin mencoba memegang dan menembakkan senjata api laras panjang tersebut. Namun begitu instruktur mencontohkan cara menembak dan senjata tersebut ditembakkan terdengan suara yang begitu keras, membuat kaget, jantung berdebar dan memekakkan telinga. Ciutlah nyali kami para peserta yang tadinya ingin mencoba menembak akhirnya banyak yang mengurungkan niatnya. Namun saya sama sekali tidak gentar, justru malah tambah semangat untuk mencoba karena inilah melatih keberanian bagi saya.

Satu persatu orang mendapat giliran menembak, hingga akhirnya tiba giliran saya menembak. Perasaan deg-degan, antusiasme bercampur dengan cukup beratnya senjata dibawa. Namun tidak boleh ragu sedikitpun dalam melakukannya. Penuh keyakinan dan keberanian dalam melakukannya, hingga membidik dengan tepat dan tibalah senjata ditembakkan dengan penuh keyakinan. Sadar akan resiko yang akan kita lakukan, meskipun senjata tersebut berisi peluru kosong, namun senjata tetaplah senjata, ada api, asap dan suara keras saat ditembak, serta hentakan kebelakang yang cukup kuat yang bisa menjatuhkan kami saat menembak apabila tidak dilakukan dengan kuda-kuda yang benar. Rangkaian proses menembak tersebut akan menjadi Sebuah pengalaman dan bekal yang cocok bagi kami selaku pengusaha.

Jurit Malam

Sekitar pukul 01.30 kami dibangunkan dengan senjata api, dengan tembakkan berkali-kali yang memekakkan telinga kami harus bangun dan apel di tengah malam. Dibuatlah kelompok baru beranggotakan 20 orang dan terdapat sekitar 6 kelompok. Terdapat 6 buah pos yang harus kami lewati silih berganti dengan petunjuk petunjuk dimana sajakah pos-pos tersebut berada. Dan dibagikan sebuah lilin menyala yang harus dijaga tetap menyala hingga acara jurit malam ini selesai. Saya berada di kelompok 2 sehingga urutan pos yang harus saya datangi yaitu pos 2-3-4-5-6-1.

Rincian Pos-pos yang kami lewati adalah :

Pos 2 Penciuman

Pos ini ada untuk menguji penciuman, kelompok kami dibagi 2, 10 orang menjaga lilin, 10 orang berikutnya ikut uji penciuman. Yaitu dari 10 orang tersebut dibagi 2, 5 orang pertama matanya ditutup dan 5 orang yang lain mengambil masing-masih sebuah bahan untuk diberikan di depan hidung 5 orang yang ditutup matanya. Orang yang ditutup matanya harus dapat menebak barang apakah tersebut, apabila yang ditutup matanya gagal menebak, orang maka yang memberikan bahan di depan hidung harus push up sebanyak 5 kali.

Pos 3 Perakitan senjata.

Pada pos ini yaitu kami harus dapat melakukan bongkar pasang senjata, mengetahui nama-nama dari bagian senjata tersebut dengan benar serta prosedur pengamanannya.

Pos 4 Baris Berbaris

Pada pos ini kami harus mereview kembali dan melakukan baris berbaris sesuai dengan yang telah diajarkan.

Pos 5 Ujian

Pada Pos 5 diuji apakah kami mengingat tentang Umar Usman Culture. Umar usman culture adalah budaya dan kultur dari kampus kami yang dibacakan setiap pagi sebelum perkuliahan dimulai. Meskipun telah menjalani hampir sebulan yaitu dengan 10 kali pertemuan di kampus namun tidak semua dapat mengingat umar usman culture tersebut. Dari 9 poin umar usman culture hanya 6 yang kelompok kami dapat ingat. Instruktur kami menawarkan dia dapat memberi tahu poin-poin yang tidak kami ingat namun dengan bayaran push up sebanyak 5 kali per poin yang dibacakannya. Akhirnya opsi tersebut kami ambil, kami meminta dibacakan 3 poin yang tidak bisa kami ingat dengan konsekuensi kami harus push up sebanyak 15 kali. Hal tersebut harus kita ambil demi dapat lolos dari pos ini.

Pos 6

Pada pos ini terdapat sebuah games agar dapat lolos, permainannya adalah yaitu anggota pertama harus membaca sebuah teks di Hp Mr. Anjas selama 10 detik kemudian memberitahukannya kepada anggota berikutnya selama 5 detik, dan anggota berikutnya harus memberitahukannya kepada anggota berikutnya lagi selama 5 detik, begitu seterusnya hingga anggota terakhir harus menyebutkan teks yang telah dioper-oper tersebut. Kami gagal melakukannya dan sebagai konsekuensinya kembali harus Push up -.-

Pos 1 Lagu Kebangsaan

Pada pos ini kelompok kami yang beranggotakan 20 orang harus di bagi menjadi 5 tim sehingga masing masing tim berisi 4 orang. Masing-masing tim tersebut harus menyanyikan lagu wajib nasional dengan benar dan penuh semangat.

Akhirnya selesailah rangkaian Jurit Malam ini. Lilin kami tetap menyala hingga akhir, dan seluruh anggota kelompok tetap bersemangat dan bisa menyelesaikan semua pos. agenda malam kami hari ini ditutup dengan sholat qiyamul lail berjamaah di Masjid hingga subuh.

Day Two

Diawali dengan Sholat Subuh Berjamaah, Senam Pagi, Lari Pagi keliling markas militer 3 Putaran, kemudian Sarapan Pagi.

Belajar Bela Diri ala TNI

Ilmu Bela diri yang diajarkan kali ini adalah Yong Moo Do asal Korea Selatan. Sebuah bela diri berbahaya yang menjadi ilmu wajib bagi TNI AD. Bahkan penguasaan terhadap Yong Moo Do menjadi salah satu dasar untuk kenaikan pangkat. Sangat disayangkan memang bukan olah raga asli Indonesia yang menjadi bela diri wajib TNI AD, namun memang masih ada cabang silat yaitu merpati putih menjadi salah satu bela diri yang dikuasai beberapa korps militer seperti kopasus misalnya,

Sejarah Yongmoodo dimulai pada tanggal 15 Oktober 1995 dimana The Martial Reearch Institut dari Yong In University Korea membentuk seni beladiri Yongmoodo yang merupakan gabungan dari beladiri Judo, Taekwondo, Apkido, Ssirum, dan Hon Sin Sul. Akar dari Yongmoodo adalah beladiri Hon Sin Sul yang berarti Beladiri.

Seni beladiri Yongmoodo memerlukan latihan yang kekal, harus di latihkan sedemikian untuk memperkecil resiko latihan yang bersifat fatal. Pelatihan seni beladiri Yongmoodo memerlukan persiapan yang cukup lama dan pengenalan tentang tehnik – tehnik dasar.untuk mengefisienkan kemungkinan – kemungkinan kecil terluka yang di alami oleh para pemula maka dari itu perlu adanya pengawasan dan pelatihan secara bertahap, bertingkat dan berlanjut agar resiko dan keselamatan latihan tidak berakibatkan fatal.

Seni beladiri Yongmoodo memerlukan instruksi – instruksi dan praktek langsung dari seorang guru atau Instruktur agar hal – hal yang tidak diinginkan tidak terjadi.

Insturktur harus menyiapkan sarana dan prasarana yang berhubungan dengan kesiapan dalam pelatihan beladiri yongmoodo seperti, lapangan, matras, harus memenuhi target standar keselamatan dan juga selama dalam melaksanakan latihan harus dapat dikendalikan, diawasi dan dievaluasi.

Berlatih seni beladiri Yongmoodo dimulai dengan pemanasan supaya badan siap menerima materi – materi latihan. Pemanasan dilakukan terutama pada bagian – bagian persendian, jari – jari tangan maupun kaki. Bagian –bagian terpenting yang harus dilatih tiap hari adalah Psikologi kita. Proses penyegaran dalam latihan juga perlu dilaksanakan meditasi dan pernapasan.

Outbond

Setelah Sholat Dzuhur, Masih ada agenda terakhir dari Markas Militer ini yaitu Outbond Pelatihan Halang RIntang, namun dikarenakan dengkul saya cedera serta kondisi fisik yang tidak lagi prima maka saya tidak bisa mengikuti Outbond tersebut.

Tibalah akhirnya sekitar pukul 15.30 setelah sholat ashar, kami diperintah untuk membongkar dan merapikan tenda yang menjadi tempat kami menginap. Dengan didampingi instruktur, tenda yang besar dan kokoh tersebut dapat dibongkar dengan mudah karena kami melakukannya beramai-ramai dan bersama-sama.

Pukul 16.30 akhirnya tibalah kami pada upacara penutupan, dipimpin oleh komandan Kompi Markas akhirnya selesailah rangkaian military Camp yang kami lakukan.

Pengalaman yang berharga yang sangat baik sebagai bekal kami.

review basic courtesy

Assalamualaikum WR WB…..

Pada senin lalu tepatnya tanggal 26 september 2016 saya mendapat materi BASIC COURTESY, pada materi ini saya akan review yang pertama :

  1. Persiapan
  2. Persiapkan dan kenakan = pakaian sesuai situasi dan kondisi
  3. Pastikan kondisi = badan dan mulut segar (jangan sampe mau ketemu investor kita BB ya:) )
  4. Perkenalan
  5. Mengucapkan salam dan sapaan yang benar
  6. Jabat tangan yang hangat tapi tetep sopan
  7. Membangun kesamaan dan keakraban
  8. Memberikan dan menerima kartunama dengan baik dan benar
  9. Bila perlu googling dulu orang yang akan kita temui untuk tau agamanya latar belakang dll.
  10. Jamuan makan
  11. Persilahkan client masuk ruangan dan duduk terlebih dahulu
  12. Tawarkan makanan kepada client terlebih dahulu
  13. Meminimalisir bunyi mulut dan alat makan
  14. Curilah point dengan melayani client
  15. Pilihlah topik yang bisa di tanggapi semua orang
  16. Bicarakanlah hal hal positif saat makan
  17. Makan siang untuk membicarakan bisnis
  18. Makan malam untuk membangun bisnis

Yang perlu diperhatikan : 1. Siku jangan di meja hanya ½ tangan di meja

  1. jangan beda harga terlalu jauh saat memilih makanan
  2. pertemuan atau rapat
  3. jangan terlalu mendominasi jalan nya sebuah pertemuan
  4. jangan memotong pembicara
  5. biasakan membuat CATATAN
  6. posisi duduk membantu membuat percakapan lebih nyaman. (pilih di sebelah kanan lawan bicara)

 

5.berpamitan

  1. perhatikan kalibrasi lawan bicaara
  2. tinggal kan kesan positif

 

Sekian dlu review dari saya, saya miftahuddin, terima kasih

 

Wassalamualaikum WR WB

Suka Duka Military Camp

Assalamualaikum wr wb…

                Saya Anggraeni Mulyandari ingin berbagi pengalaman saya selama mengikuti military camp mulai dari persiapan, semua kegiatan yang saya lakukan, serta kesan saya selama mengikuti military camp ini. Military camp ini acara yang diadakan kampus saya Kampus Bisnis Umar Usman bersama Yonzikon 13, jadi beginilah ceritanyaaa…

                Mulai dari persiapan, saya sudah mempersiapkan semua perlengkapan yang harus dibawa saat hari minggu soalnya saya berencana nginep di kostan Ine, tapi ujung ujungnya saya sama ine nginep di kostan salwa, soalnya di kostan Ine udah banyak orang dan kebetulan kostan Ine sama kostan salwa tetanggaan jadinya kami bertiga tidur dikamar salwa. Pagi harinya kami berangkat jam set 6 sampe kampus jam 6 kurang, dan saya sarapan dulu bareng – bareng temen temen yang lain, sebenernya saya udah bawa sarapan roti dan susu eh ine beliin nasi uduk jadinya saya makan deh hehehe btw makasih Ine nasi uduknya. Sebelum naik truk TNI dari 12 kelompok kami dibagi menjadi 4 kelompok, saya kelompok pertama yang terdiri dari kelompok 23 digabung oleh kelompok 22 dan 24, saat baru naik truk kami disuruh menutup mata dengan kain hitam yang sudah diberikan, dan selama perjalanan untuk mengisi waktu luang  kami semua ditruk menghapalkan surat ar-rahman bersama.

Gak lama kami tiba di masjid, saya kira kami hanya singgah untuk sholat dhuha ternyata kami udah sampai,karna ekspetasi saya tempatnya kalo gak di bogor ya di gunung tapi ternyata masih di jakarta, dan ternyata kelompok yang besar ini yang terdiri dari 3 kelompok kecil terus digabung. Awal pertemuan sebelum masuk di markas TNI Yonzikon 13 kami disambut oleh bapak TNI (saya lupa nama – nama nya), kami diajari yel – yel serta tepukan – tepukan, setelah beres semua kamu barulah diajak masuk ke markas, dan saat berjalan kami disuruh harus terus bernyanyi, oiyaaa keelompok saya yaitu kelompok 1 mendapat pelatih bapak Amren, lanjut…. saat memasuki gerbang markas, anak laki – laki disuruh jalan jongkok saya kira perempuan juga tapi alhamdulillahnya engga, setelah itu acara pertama yaitu upacara pembukaan ldk, kami semua berbaris dilapangan bola. Karna matahari begitu terik dan sudah lumayan berdiri saya gakuat pusing dan keringet dingin, memang bukan kali ini saja dari smp saya memang selalu seperti ini, karna darah saya rendah dan memang saya gak kuat berdiri lama saya lumayan sering pingsan, maka dari itu sebelum pingsan saya lebih memilih keluar barisan. Saat upacara dimulai perut saya mules, akhirnya setelah bertanya saya pergi ke toilet pria yang ada di aula, dan setelah masuk perut saya jadi gak mules lg karena melihat kondisi kloset yang sangat kotor, akhirnya saya malah mennyikat kloset tersebut dan kembali ke lapangan. Selesai upacara kami bersiap pergi ke masjid untuk sholat dhuha, waktu yang diberikan 15 menit, setelah selesai sholat kami berkeliling markas untuk mengenal lingkungan sekamir melihat – lihat ada apa saja disana, dan memang markas disana cukup luas dan bagus hanya saja menurut saya untuk tempat latihan halang rintang sepertinya kalo untuk para TNI terlihat begitu mudah, setelah selesai berkeliling kami semua masuk aula dan mendengarkan materi proxy war yang disampaikan oleh bapak TNI, jujur disitu saya gak fokus dan hanya mendengarkan sedikit karena badan saya yang sudah banyak berkeringat karena panas berkeliling, laper jadi bawaannya ngantuk dan sebenernya memang saya itu pelor (nempel molor), tapi saya takut tidur karena bapak Amren keliling dan yang ketauan sama dia disuruh push up jadinya saya mencuri – curi tidurnya.

Akhirnyaaa… selesai juga tuh materi, kami semua langsung bersiap ke masjid untuk shalat dzuhur, seperti biasa sebelum berangkat kami baris berdasarkan kelompok besar dan menyanyikan mars Umar Usman, waktu sholat dzuhur hanya 15/20 menit, setelah semua selesai kami kembali ke markas. Inilah waktu yang saya tunggu – tunggu yaitu makannnn hehehe… sebelum makan kami harus melakukan tata cara makan, sebenernya sih saya gak kaget karena memang di ldk waktu saya sma juga seperti ini dan makan juga diberi waktu, tapi yang membuat saya kaget adalah cara makan lauk dengan nasi yang dipisah, setelah melakukan semua yang diperintahkan kami berdoa dan membuka bungkus makanan, dan saya senang dapat ayam bagian dada hehehe… makanan yang pertama harus dimakan yaitu tahu dengan waktu 10 detik alhamdulillah saya abis karena memang tahunya lembut, selanjutnya adalah ayam dalam waktu 20 detik, sebenerya saya sayang makan ayam buru – buru tapi karna disuruh yaudah saya makan aja, dan karena saya dapet dada dagingnya keras dan ngunyah cepet – cepet mulut saya pegel tapi saya habis juga dalam waktu 20 detik, setelah ayam kami disuruh makan nasi pake sayur buncis dalam waktu 25 detik, awalnya berjalan dengan lancar apalagi ditambah sambel, nasi + sambel + sayur buncis juga nikmat tapi lama – lama parah juga sambelnya pedes banget jadinya makannya kepedesan untungnya ada minum,, tapi kata bapak TNI nya kalo nasi yang kena sambel boleh gadimakan, alhamdulillah….  nah pas hitungan ke 22 detik saya sudah abis semua dalam hati saya heran juga soalnya saya makan paling cepet biasanya 15 menit tapi ini cuma beberapa detik walaupun sebenernya hitungannya lebih lambat dari seharusnya, dan setelah waktu abis masih ada yang belum abis yang udah abis harus membantu dan saya pun membantu makan nasi tapi saya lupa siapa yang saya bantu (tapi saya seriusan ngebantu), pas selesai makan kami punya waktu istirahat beberapa menit sekalian ngisi air minum.

img-20160929-wa0001

Waktu istirahat abis… kami baris lagi dilapangan basket berdasarkan kelompok besar dan materi kali ini adalah pbb, sebenernya saya suka pbb dari smp tapi saya tidak mahir karena memang saya gak kuat berdiri lama, selama materi saya menikmati dan memang gampang – gampang susah apalagi ini kelompok besar yang anggotanya banyak jadi kami harus kompak, diujung materi 4 kelompok besar di adu dan semua kelompok di ujung kompetisi pbb disuruh push up 5x, kecuali (kelompok 3 kalo gasalah) mereka disuruh push up 10x mungkin karena kebanyakan salah, sebenernya setelah kompetisi masih ada materi langkah tegap maju tapi karena waktu sudah ashar kami persiapan sholat, seperti biasa kami sholat di masjid dan dengan baris perkelompok besar sambil nyanyi mars umar usman, lanjut cerita selesai sholat kami kembali ke markas, saya kira materi selanjutnya ngelanjutin pbb yang tadi tapi ternyata kami dibawa kelapangan tembak, disini menurut saya materi favorite, saya mendengarkan materi bongkar pasang senjata tanpa ngantuk dan fokus, kebetulan senjata yang dipake adalah PINDAD SS1 V1, disini juga dijelasin spesifikasi senjata, akurasi tembak jarak berapa, pokoknya semua tentang PINDAD SS1 V1, selesai materi bongkar pasang dikasih kesempatan siapa yang mau coba, saya pun maju sama boss fajri nyoba bongkar pasang, pas lagi bonkar senjata harus di kokang dulu nah pas saya kokang saya hanya ngerasa jari saya meleset tapi ternyata jari saya luka dan berdarah karena kejepit, dari situ saya mundur padahal saya masih pengen nyoba tapi saya gak enak karena udah berdarah juga, sambil bersihin luka saya juga masih melihat cara bongkar pasang. Setelah banyak yang udah banyak nyoba materi diganti jadi menembak, materi ini lebih seru dan menegangkan dari yang sebelumnya, disini dijelasin tata cara sebelum menembak, pas nembak, dan setelah menembak, disini juga di contohin sama bapak TNI tata cara nembaknya dan senapannya diisi peluru beneran. Abis dikasih materi kami dikasih coba menembak beneran sebenernya saya mau banget tapi saya ngerasa badan saya letoy kalo harus megang senapan berat dan gede terus jari saya juga tadi luka jadinya saya gak nyoba deh. Disini banyak juga yang nyoba cewe cowo, nah abis materi ini sebelum balik kami disuruh push up dulu sebagai hukuman karena tadi berisik dan banyak yang bercanda 10x, abis push up kami baris lagi tadinya mau dikasih yel – yel india tapi gak jadi kayaknya karena belum selesai. Lanjut aja deh, abis materi senapan ini kami dikumpulin lagi di lapangan basket ternyata disini kami kumpulnya sesuai kelompok kecil yang 12 kelompok itu, disini kami disuruh mempersiapkan penampilan untuk nanti malam, untuk kelompok saya sendiri bingung banget tadinya mau ngapain sebenernya banyak usulan usulan tapi gak semuanya setuju dan srek sampai akhirnya ada ide untuk pantomim, akhirnya pilihan jatuh di pantomim, dari situ kami udah susun plan siapa yang main, ceritanya gimana, alurnya, backsound nya, dll. Pas waktu abis buat nyiapin kami disuruh baris lagi tapi setelah itu dipisah antara laki – laki perempuan,  terus anak laki – laki dipisah gak tau disuruh kemana, abis itu anak perempuan berhitung, setelah dihitung anak perempuan ada 40 orang, yang 10 disuruh ngambil tempat tidur TNI kalo lagi bertugas  yang 30 lagi disuruh ambil di tempat penyimpanan di aula, dan di contohin sama bapak TNI di aula, ternyata sebenernya cara masangnya mudah, setelah yang 10 orang dateng kami semua disuruh pasang dan yang belum tau minta ajarin sama yang udah tau. Di belakang aula udah disiapin tenda besar untuk anak perempuan akhirnya semuanya masang dan saya kebagian paling pinggir deket pintu, setelah semua beres kami perispan untuk sholat maghrib dan makan malam, karena tenda saya udah kelar dan yang lain masih ada yang belum saya dan boss Astri mencari kamar mandi untuk mandi, akhirnya dapet yang di toilet laki – laki yang tadi saya bersihin, selesai mandi saya dan boss Astri langsung cuss sholat di musholla samping aula, selesai sholat ternyata di aula udah pada kumpul semua buat makan malam, tapi ternyata masih ada 3 boss lagi yang gak ada, boss Nay dan boss Rara pun mencari 3 boss yang belum ada, eh pas 3 boss boss ini yang hilang udah dateng sama boss Nay gantian boss Rara yang gak ada wkwkwk.. Akhirnya boss Nay nyari boss Rara dan ketemu. Abis itu kami langsung mulai makan malam tidak lupa pakai tata cara yang sama kayak tadi siang, malam itu lauknya nasi + telur rebus + mie + tempe + sambel yang dipisah, waktu makan kali ini beda kami dikasih 3 menit buat makan tapi gak dipisah – pisah kayak tadi siang, suapan pertama saya cepet – cepet makannya, eh pas sampe mulut ternyata rasanya enak, karena saya pikir sayang – sayang akhirnya saya  makannya dinikmati tapi cepat juga, waktu 3 menit abis makanan saya masih sisa kira – kira 1/3 lagi, eh yang perempuan belum ada yang abis 1 pun akhirnya dikasih tambahan waktu 1 menit lagi buat ngabisin, dan dari satu menit terakhir itu detik – detik akhir makanan saya tinggal telur kuning dan 3 suap nasi, karena saya udah terasa enek saya hanya makan 2 suap dan telur kuningnya, sesuapnya dimakan boss fey makasihh boss fey… tapi selesai saya masih enek karena telur dan nasi doang tadi diakhir tapi alhamdulillah gak sampe keluar.

img-20160929-wa0034

Selesai makan kami semua langsung prepare sholat isya berjamaah di aula, sholat jamaah ini imamnya boss hud yang suaranya suaranya mantap…. selesai sholat kami diberi waktu untuk berlatih sebelum tampil pas acara makrab, kelompok saya pun berlatih, dan gak susah karena memang sebelumnya sudah dipersiapkan tinggal dirapihkan dan dimantapkan lagi, pas waktu habis kami semua disuruh kumpul di lapangan bola yang tengahnya sudah diterbentuk persegi dari lilin – lilin saya kira ada api unggun kayak biasa di acara acara pramuka ternyata engga, tiap kelompok kecil dikasih 3 lilin di taro didepan kelompok, untuk mengawali acara malam itu mr wan mengajak bermain, yaitu bermain cari pasangan, kelompoknya berapa orang sesuai petunjuk mr wan, yang gak dapet kelompok disuruh maju kedepan  masuk ke dalam kotak lilin tersebut dan menarik orang selanjutnya yang gak dapet pasangan juga, selesai main yang kalah hukumannya adalah melet – melet gitu. Selesai bermain lanjut keacara inti yaitu pertunjukan, penampilan pertama dimulai dari kelompok 13 yaitu sulap, dan selnjutnya urut sampai kelompok 24, kelompok saya 15 menit terakhir ganti penampilan yang awalnya pantomim jadi monolog yang dilakukan boss fey dan jujur penampilan boss fey menurut saya keren banget tapi memang back sound nya fals semua wkwkwk jadinya mengurangi kefokusan menyentuh hati yang menonton, dan sebenernya menurut saya dari kelompok 15 sudah mulai terasa banyak yang ngantuk jadi acara terasa sepi dan garing sampai akhir, acara juga ngaret yang tadinya harus selesai set 10 jadi selesai jam set 11.

img-20160929-wa0027

Selesai acara semua langsung bubar ke tenda masing – masing, eh pas sampe tenda pas banget hujan, nah awalnya yang kena hujan tempat tidur boss astri yang disamping saya, eh merembet ke saya dan malah derasnya di saya, akhirnya setengah tempat tidur saya basah semua dan saya pindah tempat tidur saya dari tadinya di pinggir jadi di tengah – tengah sela tempat tidur 2 barisan, Ine pun juga gitu karena tempat tidurnya di pinggir samping pintu tempat tidurnya basah kuyup dia juga pindah ke tengah seperti saya, karena keran tempat tidur saya basah saya alaskan pake sleeping bag alhamdulillah gak tembus, gak lama 5 menit kemudian saya udah tidur gak tau yang lain. Nah tengah malem saya gatau jam berapa pas lagi pules saya kebelet pipis tadinya saya tahan tapi karena gak kuat akhirnya saya pipis di toilet perempuan di aula dan ternyata lampunya mati, disitu saya pipis sambil parno, nah pas saya udh selesai buka pintu ada boss (saya lupa namanya) depan pintu disitu saya setengah menjerit kaget dia juga wkwkwk, setelah itu saya langsung cuss tidur lagi, eh gak lama perasaan udah dibangunin buat jerit malam.

Alhamdulillah perempuan dibanguninnya cuma pake omongan, kalo laki laki katanya pake tembakan seremmm banget wkwk, pas semuanya udah kumpul di lapangan basket langsung di bagi kelompok yang isinya 16 orang tapi random berdasar hitungan, saya kebagian kelompok 2 jadi mulainya dari pos 2, oiya disini ada aturan yaitu kita disuruh bawa lilin dan gak boleh mati sampe titik finish, nah kelompok saya trik untuk menjaga lilinnya yaitu dimasukkan ke gelas aqua yang bawahnya udah dibolongin, di pos 2 ini pos penciuman dibagi 2 ronde dan ada bagian penebak dan yang memberi bahan untuk ditebak, bahannya yaitu berbagai bumbu dapur, saya bagian ronde kedua dan yang bagian memberi yang menebaknya boss Asa, dan alhamdulillah boss Asa bisa menebak jahe dengan benar jadi saya bebas dari hukuman, lanjut pos 3 yaitu pos bongkar pasang senjata yang melakukannya yaitu boss Rara dan boss (lupa saya namanya), namun boss Rara kesulitan akhirnya di bantu oleh boss (lupa), dari pos ini semua anggota dapet hukuman push up 10 kali untuk laki – laki dan 10 kali skot jump untuk perempuan, setelah selesai hukuman ini badan saya langsung gak karuan rasanya sebenernya dari bangun tidur tadi saya udah ngerasa gak enak badan dan ngerasa masuk angin tapi gak saya rasa, dan ini pun juga gak saya rasa, akhirnya kami ke pos 4 yaitu pos pbb, disini 2 orang perempuan disuruh ke kanan jadi ketua kelas, karena yang terdekat saya dan bos Rara akhirnya kita yang ke kanan, dan dapet perintah dari bapak TNI untuk membuat satu banjar dan ambil alih, tapi karena lama jadinya semuanya dihukum push up 5 kali, selesai push up lanjut lagi ambil alih dan saat banjar saya disuruh geser ke kanan 10 langkah saya langsung bilang “10 langkah ke kanan gerak” dan ternyata itu salah dalah bergesar kanan kiri depan belakang hanya boleh maksimal 4 langkah kalo 10 langkah harus dicicil gitu, karena salah itu kami semua dihukum lagi 5 kali push up, setelah itu lanjut lagi materi pbb, dan setelah selesai pos 4 kami ke pos 5 yaitu Umar Usman Culture disini kami disuruh menghapal tadi gak ada satu pun yang hapal disini boleh dikasih tau, tapi setiap satu kali nanya kita harus push up 5 kali, dan singkat cerita kelompok saya nanya 3 kali karna banyak yang kebalik – balik akhirnya push up 10 kali doang karna diskon, disini perut saya terasa kembung dan mual banget tapi saya masih lanjut terus karena saya gak enak kalo gak ikut, akhirnya selesai dari sini kami ke pos 6 yau kata berantai, dan karena 16 orang susah juga sih sebenernya kalo sampe gak salah, dan bener aja kata awal sama akhir bedanya jauh banget wkwk, karena salah kami disuruh push up 10 kali, dari pos ini lanjut ke pos 1 di lapangan tembak disini awalnya dibilang lari estafet saya udah pesimis aja karena ngerasa badan kurang fit tapi alhamdulillah ternyata hanya menyanyikan lagu nasional, disini dibagi menjadi 4 kelompok kecil dan kelompok saya kelompok 2 menyanyikan lagu 17 agustus, dari semua anggota 16 orang yang kena hukum hanya 4 orang laki – laki karena kurang hapal dan kurang keras, selesai semua pos kami balik ke titik finish yaitu lapangan basket, dan kelompok saya kelompok kedua yang sampe ihiy…., tapi karena saya gakuat kembung dan mual saya izin sakit dan dibawa ke aula, disitu saya kira saya dikasih obat tapi saya tungguin eh gadikasih karena saya juga gatau obatnya apa akhirnya saya minta minyak kayu putih abis itu saya tidur, nah say gak sadar kalo saya tidur sampe jam set 7, bangun – bangun badan saya mendingan tapi masih terasa kembung dan banyak anginsaya bikin teh panas dan langsung cuss sholat subuh di musholla karena kesiangan .

Selesai sholat saya sempet ketenda tiduran disana sambil ngobrol, karena yang lain juga lagi jam istirahat buat prepare sarapan, pas waktunya sarapan saya ikut kelapangan tapi ternyata kalo sakit makan di aula aja yaudah saya ke aula makan disana, selesai makan karena batuk terus saya sempet mual tapi saya tahan, selesai makan materi beladiri dari korea saya ikut materi, pas lagi pemanasan saya ngerasa enakan karena kena matahari pagi juga tapi pas praktek jurus – jurus lama – lama kepala saya pusing lagi akhirnya saya keluar barisan dan duduk di pinggir lapangan, materi bela diri pun selesai ada waktu istirahat 10 menit untung minum dan istirahat, habis itu lanjut ke lapangan bola untuk games, jadi dari 4 kelompok besar 1 kelompok dipecah masuk kelompok lain agar jadi 3 kelompok, games yang pertama adalah sarung, jadi setiap kelompok membentuk lingkaran dan setiap orang berpegangan tangan gaboleh lepas dan setiap kelompok di kasih 2 sarung di lawanan titik dan harus memindahkan dari orang satu ke orang lainnya tapi dengan pegangan tangan gaboleh ada yang lepas sampe ke titik awal dimulai, nah kelompok mana yang paling cepat dia yang menang, dan untuk games ini kelompok saya menang, kelompok yang kalah adalah kelompok 3 tapi hukumannya cuma salah satu orang nyanyi, lanjut dari sarung kita main permainan pindah tempat aturan mainnya yaitu bikin sebuah banjar tangan berpegangan tangan tapi disilangkan, orang yang didepan harus jadi dibelakang dan sebaliknya tangan jadi gak disilang lagi tapi pas pindah tangan gak boleh kelepas, pada permainan ini kelompok saya juara 2, dan yang kalah kelompok 3 lagi, setelah games ini saya gak ikut bermain lagi saya kembali ke aula karena kepala saya pusing, gak lama kemudian temen – temen yang tadi masih main kembali ke aula karena waktunya sholat dzuhur, makan siang, dan persiapan ganti baju untuk halang rintang, saya pun ikut sholat, selesai sholat yang lain makan di lapangan seperti biasanya, saya, rika, dan miftah makan di aula karena  masih merasa gak enak badan.

Setelah selesai makan yang lain persiapan untuk halang rintang, saya ikut ke arena tapi tidak ikut melakukan walaupun sebenernya saya pengen bangettt ikut pengen ngerasain karena menurut saya mungkin ini seperti puncaknya gitu tapi saya juga gak mau maksain takut malah bener – bener drop, sebenernya kelompok saya paling sedikit yang ikut dibanding yang lain karena kelompok saya banyak yang sakit kayak saya, boss wan, boss miftah, boss nadia, boss audi juga tadinya gak mau ikut tapi karena sedikit yang ikut jadinya dia memaksakan diri untuk ikut, sebenernya saya ikut kesana ingin menyemangati kelompk saya tapi saya malah disuruh buat foto – fotoin kelompok 23 oleh boss fajri soalnya dia narsis banget kalo ada kamera, alhasil saya sempet lari – lari kecil buat fotoin hmm… , setelah halang rintang selesai kami semua prepare buat upacara penutupan dan pulang.

Kesan saya buat kegiatan kali ini sangat banyak banget, yaitu pengalaman baru dari bongkar pasang senjata beneran, tidur rame – rame bareng temen – temen  se-tenda pake tempat tidur TNI, temen – temen baru karena walaupun hampir sebulan belajar dikelas bersama tapi gak semua saya hafal cowo cewe karena memang ada 100an orang lebih, kerjasama di kelompok besar yang pastinya menyatukan lebih banyak orang lebih susah, makan cepet ya walaupun bukan yang pertama tapi tetep berkesan, sholat jamaah bareng kayak keluarga, nyanyi – nyanyi dijalan bareng, pokokonya disini bener bener diajarin belajar disiplin banget, bener – bener menghargai waktu banget, menghargai kesehatan banget karena kalo kita sehat kita gak optimal dalam melakukan aktivitas sehari – hari, dan menghargai temen serta keluarga baru walaupun memang masih belum kenal semuanya secara menyeluruh.

Segitu dulu cerita saya saat military camp kurang lebihnya mohon maaf karena memang mungkin ada yang gak ketulis karena lupa atau emang udah kebanyakan.

img-20160928-wa0040

Wassalamualaikum wr wb….

Arti perjuangan di Zona Madinah Challenge

Assalamualaikum wr wb…

Kami dari kelompok 23 b yang beranggotakan boss Audy sebagai ketua, boss Wan, boss Miftah, boss Nadia, serta saya sendiri boss eni, akan menceritakan perjalanan kami saat zona madinah challenge yang diadakan kampus kami yaitu kampus bisnis Umar Usman.

Hari selasa.  20 september 2016 kami mendapat tugas yaitu zona madinah challenge. Apa itu zona madinah challenge? Zona madinah challenge adalah adalah tantang untuk kami pergi ke rs rumah sehat terpadu milik dompet dhuafa di parung tapi untuk pergi kesana kami tidak diberi uang sepeserpun, tidak boleh membawa dompet, kami hanya boleh membawa satu hp, dan diberi 2 dus aqua gelas serta 20 buah roti untuk bekal kami pergi kesana. Awal perjalanan kami yaitu menuju pasar minggu, sambil menuju kesana kami menjajakan dagangan kami, satu buah roti dihargai Rp 5000, dan satu buah aqua dihargai Rp 1000, dalam perjalanan lumayan banyak roti yang sudah terjual dan sudah beberapa aqua juga sudah laku, di tengah – tengah perjalanan. Ada sebuah angkot menepi menawarkan tumpangan gratis menuju pasar minggu, kami sungguh bersyukur karena allah memberikan pertolongannya lewat supir angkot tersebut, sayangnya angkot tersebut hanya untuk 2 orang dan karena terburu – buru saya dan boss Nadia lah yang naik angkot tersebut serta semua barang bawaan kecuali 1 dus aqua yang isinya tinggal 2/3 bagian yang dibawa oleh boss Audy, boss Wan, dan boss Miftah.

img-20160924-wa0018

(Saat di Pasar Minggu, foto-foto bareng satpol PP, jangan di tangkap ya pak..)

Saat tiba di pasar minggu, saya dan boss Nadia mulai berjualan roti dan aqua lagi, alhamdulillah semua roti akhirnya habis, tetapi aqua masih banyak dan memang orang – orang dipasar memilki daya jual yang rendah sehingga aqua dengan harga Rp 1000 mereka enggan membelinya, karena itu boss Nadia dan saya berinisiatif menjualnya seharga Rp 500, agar aqua cepat habis dan bisa mengganti produk, saat aqua tinggal setengah akhirnya boss Audy, boss Wan, dan boss Miftah datang dengan aqua yang sisa setengah rupanya mereka sambil berjalan mereka juga menawarakan pada orang yang mereka jumpai dijalan. Setelah berkumpul semua kami memutuskan untuk ke stasiun melanjutkan perjalanan ke parung. Saat kami sudah masuk stasiun sayangnya kereta jurusan bogor sudah berangkat sehingga kami harus menunggu kereta selanjutnya. Setengah jam kemudian kereta yang ditunggu tiba kami segera naik, alhamdulillah kereta tersebut sepi sehingga kami semua mendapat tempat duduk.

Kami akhirnya turun di stasiun Bojong Gede, sesampainya disana kami sholat dzuhur terlebih dahulu, selesai sholat karena aqua yang tersisa masih banyak dan uang yang kita kumpulkan masih kurang kami pun membagi tugas, saya, boss Audy dan boss Miftah menjual kembali barang dagangan yang tersisa seharga Rp 1000 per gelas, boss Wan menawar harga angkot, boss Nadia berinisiatif menjual kue yang diambil dari warung dengan menjaminkan ktpnya, saat waktu menunjukan pukul 13.15 alhamdulillah uang kami sudah mencukupi dari hasil sisa serta tambahan dari boss Nadia, dan boss Wan pun sudah berhasil menawar dari harga Rp 5000/ orang menjadi Rp 3000/orang sehingga kami memutuskan melanjutkan perjalanan karna memang waktu pun sudah mepet, kami naik angkot 117 sampai di kelurahan tonjong, untuk ke jalan raya parung kami harus sambung angkot 12 dari kelurahan tonjong, tapi suasana tonjong sepi dan angkot jarang lewat, gak berapa lama allah memberikan bantuan lagi dengan adanya truk lewat, kami pun diperbolehkan menumpang sampai jalan raya parung tanpa harus mengeluarkan uang sepeser pun alhamdulillah, dari jalan raya parung kami berniat menumpang truk lagi tapi dikarenakan waktu yang semakin mepet akhirnya kami memutuskan naik angkot sampai di rs rumah sehat terpadu, dan sebelum pukul 14.00 kami sampai di rs rumah sehat terpadu dengan selamat walaupun profit yang kami dapat tidaklah banyak mungkin bisa dibilang pas – pasan hanya sisa kurang lebih Rp 122.000  tapi kami bersyukur mampu melewati itu semua.

img-20160924-wa0017

(Nebeng Truk Pasir biar irit, Makasih ya Pak boleh nebeng)

Hal yang kami dapatkan disini adalah management waktu yang begitu berharga untuk tiba di parung dalam waktu 4 jam tanpa ada uang diawal, dan pembuktian bahwa dalam usaha banyak sekali ketidakpastian dan yang penting action karena saat kami merencanakan plan begitu matang namun kenyataan saat dlapangan sama sekali tidak sama dengan yang sudah di rencanakan dan akhirnya kamipun pasrah dan tawakal kepada Allah sambil memohon pertolongannya agar kami diberi petunjuk jalan yang terbaik dari-Nya, serta kami mendapat pelajaran dari orang yang kami jumpai dan tawarkan menggambarkan orang indonesia yang sangat tinggi rasa kasihannya karena saat kami menjual produk dengan bilang bahwa ini challenge dari kampus banyak orang yang tidak berminat membeli, kemudian banyak dari mereka hampir semua bertanya “challenge apa itu?” “Kami bilang kami harus tiba di rs rumah sehat terpadu di parung tanpa diberi modal uang sepeser pun hanya dibekali produk 2 dus aqua serta 20 buah roti”, kemudian mereka bertanya lagi “rumah sakit apa itu?” kami bilang “itu adalah rumah sakit milik dompet dhuafa” dan mereka langsung berminat membeli tanpa ragu bahkan ada yang melebihkan dari harga yang seharusnya padahal kami tidak bilang bahwa itu akan disumbangkan atau membantu orang yang membutuhkan, namun gambaran mereka dengan nama dompet dhuafa mereka pikir bahwa itu untuk sosial padahal belum tentu , kemudian kami menjelaskan bahwa uang itu hanya untuk transport kami untuk tiba disana dan  bukan untuk pengumpulan dana tapi mereka tidak merubah keputusannya untuk membeli dan itu alhamdulillah buat kami hehehe… , dan hal yang paling utama yang kami dapatkan disini adalah kerja kelompok, kekompakan tim sangat berpengaruh besar disini karena kami harus menggabungkan 5 pikiran berbeda untuk mencapai tujuan yang sama, walaupun sebenarnya ditengah perjalanan terdapat sedikit perselisihan namun kami mampu melewati itu semua dan bersatu kembali. Segitu cerita perjalanan kami saat zona madinah challenge, kurang lebihnya mohon maaf .

 

Wassalamualaikum wr wb…

Kak Ayu, Berbagi dengan Hijab Sally

Review Hijab Sally by Indra Gunawan

Pada Hari senin, tanggal 19 September 2016, Kami di Kampus Umar Usman kedatangan seorang pembicara cantik, anggun nan menawan. Siapakah dia? Namanya adalah Ayuningtyas, dikenal di sosmed dengan nama facebook momalula, atau twitter dan instagramnya @momalula. Kok momalula? Jadi ceritanya kak Ayu sadar nih kalau nama Ayuningtyas itu pasaran, jadi dia buat nama mom alula, Alula adalah nama anaknya, biar lebih gampang dibedakannya. Namun yang unik adalah, Kak Ayu bukan Cuma buat akun sosmed untuk pribadinya, namun juga dia buat akun sosmed fiktif untuk promosi dan menjalankan dakwahnya, yaitu kak Ayu membuat sosok bernama Sally. Uniknya Sally ini punya akun sendiri dan Sally inilah yang menjadi merek dari produk hijabnya. Dapat dilihat di akun sosmednya yaitu @hijabsallyheart dan @ukhtysally. Kak Ayu telah jatuh bangun dan menjalankan banyak Bisnis di berbagai bidang hingga Kak Ayu menemukan “Passion”nya dan objek bisnis yang cocok dengannya yaitu Hijab. Kak Ayu adalah entrepreneur hijab yang telah sukses dan menjadi trendsetter dan berhasil membuat produk karya berkualitas dan event-event sukses atas bisnis hijabnya tersebut. Pada kesempatan siang hari ini ada materi-materi berharga yang dibagikan oleh Kak Ayu kepada kita.

Business Mindset oleh Ayu Ningtyas (Owner Hijab Sally)

  1. Paham Target pasar
  • Kita harus benar-benar mengetahui siapa target pasar kita, apa kesukaan mereka, apa yang sedang mereka fikirkan, apa yang sedang trend mempengaruhi mereka, pokoknya kita harus sangat “kepo” dan memahami tentang orang-orang yang menjadi target pasar kita sehingga kita mengerti apa yang mereka butuhkan dan seperti apa yang mereka mau
  • Cintailah target market kita, apabila kita mencintai target market kita, maka kita akan mempersembahkan yang terbaik untuk mereka.
  • Anggaplah target pasar kita adalah calon jodoh kita, dalam memilih jodoh, tentunya kita akan sangat selektif dan berhati-hati dalam memilih serta bersungguh-sungguh dalam menemukannya. Apabila ada yang kita sukai atau kecenderungan kita akan seseorang, pastinya kita akan mempelajari betul tentang profilnya, kesukaannya, sifatnya, pemikirannya, dan lain sebagainya sehingga manakala kita sudah benar-benar yakin dan mengetahui target pasar kita, niscaya kita dapat dengan tepat mendapatkan hati mereka
  • Rebut hati target pasar kita, apabila kita bisa mendapatkan hati dari target pasar kita, mendapatkan isi dompet mereka untuk melakukan pembelian atas produk kita pun dapat dengan mudah tercapai.
  1. Fokus

Fokus menjadi sangat penting bagi para entrepreneur sebab dengan menjadi fokus atas suatu produk atau suatu bidang, maka kita pemikiran dan perhatian kita tidak akan terbagi. Jangan terpengaruh akan bisnis atau usaha orang lain, tetaplah teguh dijalan yang kita pilih. Langkah pertama adalah kita harus menemukan passion kita atas suatu bidang usaha.

  1. Kerja Keras

Seseorang bisa berada di posisi atas atau meraih kesuksesan setelah jatuh bangun, mengalami berbagai perjuangan dan usaha. Semakin keras usaha dan upaya yang kita lakukan maka keberhasilan dapat kita capai karena Kesuksesan berbanding lurus denagan kerja keras yang dilakukan.

  1. Pantang Menyerah.

Dalam suatu bisnis pasti terdapat tantangan dalam menjalaninya namun kita tidak boleh menyerah hingga kita menggapai bintang. Janganlah mudah menyerah, terus berusaha dan pantang berputus asa. Jika langkah kita terhenti, ingat kembali alasan kita memilih dan memulai bisnis ini, serta mimpi-mimpi besar yang ingin kita raih. Banyak-banyaklah berdoa dan berbuat kebajikan juga salah satu langkah kita berserah diri dalam menemui tantangan agar kita di bantu oleh Yang Maha Kuasa.

  1. Inovatif

Kunci dalam meraih kesuksesan di era teknologi dan keterbukaan informasi saat ini adalah adanya inovasi dan pemasaran. Inovasi adalah membuat suatu perbedaan terkait produk yang kita hasilkan, sehingga perbedaan tersebut menjadi value atau suatu nilai yang menjadi kelebihan dan pembeda produk kita dengan produk orang lain. Inovasi tidak perlu terlalu ekstrem tetapi yang penting memenuhi kebetuhan dari target market kita. Kemudian apabila kita telah berhasil membuat suatu inovasi atas produk kita, yang terpenting selanjutnya adalah menginformasikan dan mengedukasi calon pembeli atas inovasi kita tersebut. Dengan pahamnya target market kita atas value yang dimiliki produk kita tentu mudah saja membuat mereka agar membeli produk kita.

Marketing atau pemasaran atas value produk kita bisa dilakukan dengan berbagai cara, diantaranya adalah:

  • Buat Event seperti kuis, lomba promosi di sosmed, adakan suatu momen pertemuan, berbagi hal positif dan lain sebagainya
  • Berikan Bonus, diskon, hadiah, dan lain sebagainya
  • Buat agar produk kita menjadi viral di dunia maya, seperti dengan membuat meme, gambar-gambar, buat video atau bahkan film. Selain dapat menghibur, hal-hal tersebut dapat disebarluaskan dengan mudah di dunia maya sehingga pemasaran atas produk kita dapat tersebar.
  1. Mau Belajar

Sebagai seorang pengusaha, sering-seringlah kita “mengosongkan gelas” kepala kita agar kita bisa terus menggali ilmu, mendapatkan informasi dan mengambil pelajaran. Kita tidak boleh berpuas diri atas apa yang sudah kita miliki, karena roda kehidupan berputar dan inovasi terus berkembang. Janganlah berdiam diri, terus berkembang, belajar dan berkarya agar posisi kita tidak tersalip atau bahkan dijatuhkan oleh orang lain.

Teruslah berkarya dan berinovasi, namun ada sebuah pesan bermakna dari kak Ayu tentang karya, yaitu Berkarya bukan agar kaya, lebih dari itu untuk memberikan yang terbaik bagi keluarga dan orang-orang tercinta.

Begitulah materi-materi yang diberikan Kak Ayu, yuk Mari kita doakan semoga Kak Ayu semakin sukses dengan hijabnya, semakin berkembang bisnisnya serta kak Ayu bisa terus memberikan nilai-nilai kebaikan dari bisnisnya ini. Dan semoga kitapun dapat segera menyusul kesuksesan Kak Ayu dan menjadi pengusaha yang sukses, kaya, berkah, berlimpah serta bermanfaat bagi banyak orang.

Oleh-oleh negeri sendiri dari Radja Cendol

Oleh : Boss Nadia

“ Apapun profesi kita, polanya sama”

Jika kita memulai usaha apapun, hindari penyakit ini :

  • Kutuan

Apa tuh kutuan? Kutuan adalah singkatan dari kurangnya pengetahuan. Jadi, memulai suatu bidang bisnis tidaklah cukup dengan kenekatan dan semangat tinggi saja. Namun, pengetahuan tentang bidang bisnis yang ingin kita jalanin juga sangat mempengaruhi perkembangan bisnis kita nanti.

  • Kudisan

Ini apa lagii?? Kudisan kali ini bukan nama penyakit kulit lho ya? Hehehe, ini merupakan penyakit bisnis yang kita singkat, yaitu kurang disiplin. Coba dipikir lagi, kira-kira dalam berbisnis kamu disiplin atau gak?

  • Kremian

Upps.. gak ada cacing kok disini. Ini singkatan dari kurang mengerti yang dilakukan. Jadi, ketika kita mengambil langkah apapun dalam bisnis kita, kita harus faham dan mengerti apa yang kita lakukan. Bukan sembarang ambil step lho yaaa..

Lalu, kita harus mulai darimana untuk menjalani sebuah bisnis? Dan apa yang perlu diperhatikan?

  1. Produk

Tampilkan value (nilai) di produk yang ingin kita bisniskan dengan memperhatikan Diferensiasi produk, keunikan, cerita atau sejarah dari produk tersebut. Bikin orang penasaran dengan produk kita juga penting lho 😉

  1. People

Coba fikirin deh, kalau kita beli suatu produk. Sebenernya kenapa kita bisa beli? Karna orang atau karyawan ramah dan bersih serta higienis. Iya kan? Kamu pasti gak mau kan beli makanan ditempat yang karyawannya cuek minta ampunnn trus mukanya cemberut terus lagi. Gak mau kan?

Nah, karyawan yang kita recruit untuk menjual atau memasarkan produk kita hendaklah kita kasih pelatihan untuk mendapatkan keterampilan dan pengetahuan tentang produk kita sehingga sesuai dengan Standart Operational Procedure (SOP). Jadi kita bangga deh punya mereka yang kece abisss… hehehe

  1. Survei Tempat

Kalau mau survei tempat apa coba yang paling penting untuk diperhatiin? Kapan sepinya! Bukan kapan ramenya lho yaaa. Karna pas kita tau kapan sepinya, kita bisa menghindari rasa kesepian itu (ehh :v).

Kemudian daya beli masyarakat setempat juga harus kita sorot, jangan jualan ditempat rame tapi orang-orang disana pada gak demen belanjaaaa. Hehehe

Perhatikan juga pesaing atau kompetitor produk kita, ciptakan hal yang lebih asik dan lebih menarik dari apa yang mereka jual. Usahakan buat produk kita selalu unik, agar menjadikan kesan tersendiri dihati konsumen.

  1. Price

Harga juga menjadi faktor yang menarik pelanggan lho. Harga yang murah meriah dan berbagai macam discount bisa bikin pembeli ketagihan membeli produk kita. Pasanglah harga paling murah untuk produk yang original, karna  pembeli akan mengukur mahal atau gaknya produk kita dari harga termurah yang tercantum. Jadi, tetap sesuaikan dengan harga pasar yaaa..

  1. Promotion

Adakan lomba/challege untuk menarik pembeli. Buat merchandise agar produk kita selalu diingat, pokoknya bikin produk kita jadi semenarik mungkin deh. Insya allah, para pembeli gak bakal mau pisah dengan produk kita ;). O iya, iklan yang banyak di media dan bikin endorsment produk juga menarik pembeli lhoo..

Dan yang gak kalah penting adalaaahhh..

Sholat dhuha tiap pagi dan baca surat arrahman untuk merayu Yang Punya Pembeli. Kan percuma, kalo kita dah usaha banyak-banyak tapi kita gak rayu Pencipta dunia beserta isinya ini. Hehehe

Selamat berbisnis! Semoga selalu diberkahi.. aamiinn

 

Follow instagram penulis untuk stalking lebih lanjut yaaaa

@NaqieTraveler

miftah’s dream book

nama saya miftahudin saya lahir tanggal 28 agustus 1998 pendidikan terakhir stm dinamika pembangunan 1 jakarta jurusan teknik komputer jaringan,

saya berharap di tahun 2017 mempunyai usaha dibidang fashion dan mempunyai omzet 5-10 jt

dan ditahun 2018 saya ingin mempunyai 15 cabang di wilayah jabodetabek, dengan omzet 20-25 jt

ditahun 2019 saya ingin memberangkatkan orangtua dan seluruh keluarga saya haji ,

ditahun 2020 saya berharap mempunyai 100 cabang dengan omzet 500-600 juta , dan saya ingin membeli sebuah mobil mecedes benz S-class

ditahun 2025 saya ingin menikah dan saya ingin membeli rumah impian untuk saya dan keluarga saya nanti……

Indra’s Dream Book

indra2

Perkenalkan Nama Saya Indra Gunawan, lahir 9 Juni 1993, bertempat tinggal di Jl. Mutiara No 24. Blok A 113 RT 02/03 Kelurahan Sudimara Pinang Kecamatan Pinang Kota Tangerang.

Saya bercita-cita untuk mendirikan 2 macam perusahaan. Yaitu yang pertama perusahaan saya di Dunia yaitu perusahaan yang dapat memberi lapangan pekerjaan bagi orang banyak dan bermanfaat serta dapat terus tumbuh dan berkembang sehingga kelak perusahaan tersebut dapat diwariskan hingga anak dan cucu saya, sehingga kehidupan mereka pun dapat lebih terjamin kesejahteraannya.

kemudian perusahaan saya yang kedua adalah perusahaan saya di Akhirat, yaitu sebuah yayasan sosial Hafizh Qur’an yang diperuntukkan bagi Yatim Piatu, para Dhuafa dan para disabel, sehingga kehidupan mereka menjadi lebih baik. Perusahaan Akhirat ini saya dirikan sebagai amal jariyah saya dengan harapan kelak saat saya sudah meninggalkan dunia ini, pahala dan amal kebaikan saya dapat terus bertambah.

Saya adalah seorang Sarjana Ekonomi, Saya Lulusan Terbaik (Cum Laude) Jurusan Akuntansi Universitas Prof. Dr. Moestopo (Beragama) sehingga Saat ini saya mendapatkan Bea Siswa dan sedang Menjalankan pendidikan Pasca Sarjana Universitas Prof. Dr Moestopo Beragama Program Studi Magister Ilmu Administrasi. Selain berkuliah di Pasca Sarjana, saya juga sedang menjalankan pendidikan saya di Sekolah Bisnis Umar Usman.

Dimulai dari perusahaan saya di Dunia.

Dalam satu tahun ke depan saya akan berfokus pada produk kerajinan kulit, mengapa? karena produk tersebut memiliki peluang yang cukup besar di pasaran dan saya lihat belum terdapat “Merek” yang mumpuni terkenal di pasaran.

ini kesempatan saya,, saya harus jadi yang pertama membangun merek kulit yang terkenal hingga tingkat nasional bahkan mancanegara.

kemudian di satu sisi yang lain saya juga merasa perlu untuk berinvestasi di bidang pasar modal, dan menjadi ahli di bidang nya,

kemudian saya juga perlu mengembangkan properti yang telah dimiliki keluarga saya agar properti tersebut terus tumbuh dan berkembang dan bisa dimanfaatkan semaksimal mungkin.

Akhir Tahun 2017, doakan saya yaa agar saya bisa menyempurnakan iman saya dengan menikah, dan semoga bulan Madu nya bisa sekalian beribadah Umroh.. Aamiin 🙂

Kemudian di tahun 2018, pekerjaan saya masihlah berfokus pada 3 hal yaitu terus mengembangkan Brand Produk Kulit Saya, dengan terus berinvestasi Saham dan mengembangkan Properti, Namun di Tahun 2018 ini, saya memiliki cita-cita yang juga ingin saya penuhi, yaitu melanjutkan Studi Magister saya di Universitas Indonesia Fakultas Hukum..

Mengapa Fakultas Hukum? karena menurut saya kedepannya sebagai seorang pebisnis kita sangat perlu mengetahui hukum-hukum dan aturan tentang ekonomi dan bisnis, selain itu menuntut ilmu adalah hal yang sangat saya sukai, karena itu meskipun saya telah memiliki gelar Magister Ilmu Administrasi yang Insha Allah akan saya dapatkan pada tahun 2017, namun saya masih ingin menuntut ilmu lagi.

Pada Tahun 2019 saya harus memulai pembangunan Yayasan Sosial yang saya impikan, Alhamdulillah saya telah memiliki lahannya saat ini, hanya saya tinggal menunggu kawasan lahan tersebut lebih ramai dan tepat untuk dibangun. perkiraan saya tahun 2019 sudah cocok. Yayasan yang ingin saya bangun adalah yayasan Hafizh Qur’an bagi Anak Yatim, Dhuafa dan para Disabel.

Pada Tahun 2022 saya ingin melanjutkan Studi Doktoral Saya, karena target saya sebelum umur 35 tahun saya sudah harus mendapatkan gelar doktoral saya, mengapa demikian?

karena kembali lagi, menuntut ilmu adalah kesukaan saya, dan saya sangat senang manakala saya bisa mengaplikasikan ilmu tersebut dan mengajarkan nya kepada orang lain, sehingga menjadi amal jariyah pula bagi saya.